GmnI Bekasi Tuding Panwaslu "Masuk Angin" Tangani Kasus Pelanggaran Pemilu

Sulistyo Adhi | Sabtu, 24 Maret 2018 | 19:14 WIB

Share Tweet




RAKYATBEKASI.COM, KOTA BEKASI – Wakil Ketua DPC Gerakan Mahasiswa Nasional Indonesia (GmnI) Kota Bekasi, Dedy Prabowo, menyayangkan kinerja Panitia Pengawas Pemilu (Panwaslu) Kota Bekasi, terhadap penyelesaian berbagai kasus pelanggaran kode etik Aparatur Sipil Negara (ASN) yang mereka tangani.

Panwaslu Kota Bekasi terlihat tak serius dalam menangani kasus pelaporan dugaan pelanggaran kode etik ASN. Padahal kata dia, dalam Peraturan Bawaslu Nomor 6 Tahun 2018 Tentang Pengawasan Netralitas Pegawai Aparatur Sipil Negeri, Tentara Nasional Indonesia dan Anggota Kepolisian Negara, bahwa Panwaslu dapat meminta bantuan Bawaslu Provinsi jika mengalami kesulitan dalam melakukan kajian tindak pelaporan pelanggaran netralitas ASN.

“Ini seharusnya tidak perlu saya jelaskan, sebab Panwaslu pasti lebih mengetahuinya. Namun sayang, dalam perjalanannya menegakan pengawasan pemilu, Panwaslu Kota Bekasi terkesan tidak serius. Kalau kita lihat Bab 5 tentang pembinaan dan supervisi pengawasan, Panwaslu bisa meminta bantuan ke Bawaslu Provinsi untuk membantu proses pengkajian pelanggaran netralitas ASN,” jelasnya kepada RAKYATBEKASI.COM, Jumat (23/03/2018).

Terlebih pernyataan Ketua Panwaslu Kota Bekasi, Novita Ulya Hastuti di sejumlah media lokal, yang mengatakan bahwa penghentian kasus oleh pihaknya lantaran tidak terpenuhinya syarat materiel, yakni saksi seperti yang dijelaskan pada Perbawaslu Nomor 14 Tahun 2017. Sehingga kasus pun dihentikan.

Sementara, menurut Bowo, pelaporan pelanggaran yang masuk tidak akan ditindaklanjuti, jika syarat materiel tidak terpenuhi sebelumnya.

“Kalau kita ikuti pemberitaan, kemarin Sekda sudah dipanggil oleh Panwaslu. Artinya kalau palaporan itu tidak memenuhi syarat meteriel, kenapa Sekda bisa dipanggil? Kalau pun saksi-saksi itu sudah dipanggil dan tidak dapat hadir, bukan berarti kajian penindakan netralitas ASN dihentikan begitu saja,” ungkapnya.

Seharusnya dalam melakukan tugasnya saat melakukan kajian terhadap setiap pelaporan masyarakat atas pelanggaran pemilu, kata Bowo, Panwaslu dapat berkoordinasi dengan Sentra Gakkumdu (Penegakan Hukum Terpadu). Hanya saja dalam pelaksanaan pengawasan pemilu, Panwaslu tidak melakukan koordinasi dengan berbagai unsur seperti yang terdapat di Sentra Gakkumdu.

“Artinya, Panwaslu tidak pernah melibatkan Gakkumdu. Padahal Gakkumdu itu kan didalamnya selain Panwaslu, juga ada Polri dan Kejaksaan. Selain itu dalam pengawasan, Panwaslu juga bisa berkoordinasi dengan Komisi ASN (K-ASN), itu ada di Pasal 5 Perbawaslu Nomor 6 Tahun 2018,” terang Bowo.

“Saya lihat disini upaya Panwaslu seperti main karet, yang tidak mengambil langkah-langkah yang sudah diatur oleh Perbawaslu nomor 6 Tahun 2018,” sambungnya.

Sebelumnya, Panwaslu Kota Bekasi, telah melakukan pemeriksaan terhadap Sekda Kota Bekasi, Rayendra Sukarmadji atas dugaan pelanggaran kode etik ASN. Namun ironisnya, pemeriksaan itu dihentikan lantaran beberapa saksi yang dilaporkan tidak dapat hadir. Penyidikan pun diberhentikan.

Sementara dalam Perbawaslu Nomor 14 Tahun 2017, penghentian penindakan dapat dilakukan, apabila pelaporan tidak memenuhi syarat materiel. Sebagaimana yang tertulis pada bagian kelima pasal 13 dan 14. (tian)


Ikuti Perkembangan Berita ini dalam Topik :

Komentar