Home / Bekasi Raya

Selasa, 14 Desember 2021 - 12:24 WIB

Disperkimtan dan DBMSDA OPD Terendah Serap Anggaran 2021 di Pemkot Bekasi

KOTA BEKASI – Badan Pengelolaan Keuangan dan Aset Daerah (BPKAD) Kota Bekasi beberkan tiga Dinas dengan capaian serapan anggaran terendah hingga hari ini Selasa (14-12-2021).

Peringkat pertama serapan anggaran terendah berdasarkan data yang ada adalah Dinas Pemukiman, Kawasan Perumahan dan Pertanahan yang dipimpin Jumhana Lutfi. Sementara capaian tertinggi untuk penyerapan anggaran hingga triwulan ke empat adalah Kesbangpol yang dinahkodai Cecep Suherlan.

Kepala Bidang Perbendaharaan pada BPKAD Kota Bekasi, Tria Rustiana mengatakan meski saat ini Disperkimtan merupakan Dinas dengan capaian penyerapan anggaran terendah. Namun hal ini masih dapat berubah karena beberapa pekerjaan masih belum dilakukan pembayaran.

“Memang salah satu dinas yang serapan anggarannya tertinggi terhitung di akhir semester empat ini adalah, Badan Kesatuan Bangsa dan Politik (Kesbangpol), Dinas Pemuda dan Olahraga (Dispora) dan Dinas Perdagangan dan Perindustrian (Disdagperin). Kemudian, yang terendah dalam serapan anggaran adalah Dinas Perumahan Kawasan Permukiman dan Pertanahan (Disperkimtan) dan Dinas Bina Marga dan Sumber Daya Air (DBMSDA),” ujar Tria pada rakyatbekasi.com.

Data Laporan Realisasi Belanja Daerah Tahun 2021 tercatat pada 13 Desember sebesar 77,03 persen. Dari Pagu 6.449.614.890.862 terealisasi 4.968.385.432.263 dan tersisa 1.481.229.458.599 atau 22,97 persen.

Baca Juga:  DPRD Kota Bekasi Gelar Paripurna Pembukaan Sidang Awal Tahun 2022

Dari 77,03 Persen serapan anggaran yang pertama berupa Belanja Pegawai, Subsidi, Bansos, Hiba dan BTT, Pagunya sebesar, 2.839.710.052.659. terealisasi 2.422.355.641.895 atau 85,30 persen dan tersisa 417.354.410.764 atau 14,70 persen.

Baca Juga:  Jelang Nataru, Kasus Covid-19 Meningkat di Kota Bekasi

Serapan kedua Barang, Jasa, BLUD, Bos Pusat, dengan Pagu sebesar 2.232.053.528.866, terealisasi 1.792.407.998.205 atau 80,30 persen dan tersisa 439.645.530.661 atau 19,70 persen.

Serapan modal dengan pagu anggaran sebanyak 1.377.851.309.337 terealisasi 753.621.792.163 atau 45,70 persen dan tersisa 624.229.517.174 atau 45,30 persen.

“Ya dari pagu yang ada, kita menilai bahwa tidak mungkin serapan capai 100 persen, paling hanya 85 persen terserap hingga akhir tahun, Itu prediksi kita, karena tinggal menghitung hari,” katanya.

Terpisah Sekretaris Disperkimtan Kota Bekasi Heni mengatakan bahwa saat ini pihaknya masih proses pengerjaan sehingga belum dilakukan pembayaran kegiatan secara keseluruhan.

“Kan masih proses, makanya biarkan kami kerja dulu, ” ucapnya singkat. (Mar)

Share :

Baca Juga

Bekasi Raya

Dugaan Korupsi Pembangunan USB di SMAN 19, Kejari Bekasi Tetapkan Dua Tersangka

Bekasi Raya

Dewan Gerindra Kota Bekasi Terkena Serangan Jantung Usai Interupsi di Sidang Paripurna

Bekasi Raya

Pemkot Bekasi Perpanjang Masa PPKM Level 3 Hingga 30 Agustus 2021

Bekasi Raya

SK Pengesahan Wakil Bupati Bekasi Jadi Polemik, Penolakan Ahmad Marzuki Masih Berlanjut

Bekasi Raya

Keuntungan PDAM Tirta Bhagasasi 2021 Tembus Rp35 Miliar

Bekasi Raya

Kasus Mark-Up Anggaran Buldoser TA 2019 Mandek di Kejaksaan Negeri Kabupaten Bekasi?

Bekasi Raya

Dewan Mahasiswa INISA Bekasi Gelar Aksi Galang Dana Peduli Banjir

Bekasi Raya

Terkait WiFi Rp30Juta per Bulan, Disdik Kota Bekasi Cuek Tanggapi Surat Mitigasi Resiko Inspektorat