Home / Ekstra

Selasa, 26 April 2022 - 10:31 WIB

Nasib 7.000 Karyawan Twitter Pasca Dicaplok Elon Musk

Bos Tesla Elon Musk resmi menandatangani kesepakatan untuk mengakuisisi Twitter Inc. senilai US$44 miliar

Bos Tesla Elon Musk resmi menandatangani kesepakatan untuk mengakuisisi Twitter Inc. senilai US$44 miliar

Elon Musk secara resmi sudah mencapai kesepakatan untuk membeli Twitter pada Senin (25/04/2022) malam.

Twitter mengumumkan bahwa mereka telah menandatangani perjanjian definitif untuk diakuisisi oleh entitas yang sepenuhnya dimiliki oleh Elon Musk, seharga US$54,20 per saham tunai dalam transaksi senilai sekitar US$44 miliar atau setara Rp 633 triliun (asumsi Rp 14.300/US$).

Namun kabar perpindahan kepemilikan Twitter ke Elon Musk ini sekaligus membuat total sekitar 7.000 karyawan Twitter sangsi.

The Verge mewartakan, CEO Twitter Parag Agrawal tidak memiliki banyak jawaban konkret untuk para stafnya tentang apa yang akan terjadi setelah Elon Musk mengambil alih perusahaan akhir tahun ini.

Selama panggilan virtual hari Senin (25/04/2022), beberapa jam setelah perusahaan mengumumkan telah setuju untuk dibeli oleh Musk seharga US$44 miliar, Agrawal mengajukan pertanyaan tentang masa depan pekerjaannya, dewan perusahaan, dan kemungkinan PHK.

“Belum ada rencana PHK “saat ini,” kata Agrawal, menurut seseorang yang mendengar pernyataan itu dan yang meminta untuk tidak menyebutkan namanya.

Baca Juga:  Gubernur Anies Resmikan Penggunaan Nama ‘Rumah Sehat’ Gantikan ‘Rumah Sakit’

Pada saat yang sama, banyak karyawan Twitter menerima setengah atau lebih dari kompensasi mereka dalam bentuk saham.

Pada pertemuan semua pihak pada Senin sore, para karyawan telah mendapatkan informasi bahwa karyawan tidak akan menerima ekuitas begitu perusahaan menjadi swasta.

Akibatnya, satu orang memberi tahu saya, “obrolan grup berebut untuk melihat apakah bekerja di Twitter masuk akal secara ekonomi terlebih dahulu dan terutama.”

Elon Musk Janjikan Fitur Baru

Ambisi Musk menguasai Twitter mulai sejak dia membeli 9,2 persen saham perusahaan pada 14 Maret. Langkah ini menjadikan CEO Tesla dan SpaceX itu individu pemegang saham terbesar Twitter.

Baca Juga:  Solusi Solution Day 2021 “Digital Technology Resilience in New Normal”

Musk mengklaim rencananya itu bukan untuk menambah kekayaannya. Namun, Musk menyatakan pembelian Twitter adalah cara memastikan perusahaan tersebut tetap menjadi platform yang tepercaya dalam demokrasi.

“Ini bukan cara menghasilkan uang,” kata Elon Musk.

“Perasaan intuitif saya yang kuat adalah memiliki platform publik yang bisa percaya secara maksimal dan inklusif secara luas sangat penting untuk masa depan peradaban”.

Elon Musk mengatakan Twitter harus membuka algoritmenya. Ia menginginkan Twitter lebih baik dari sebelumnya, menjanjikan fitur-fitur baru, membuat algoritma open source, mengalahkan bot spam dan mengautentifikasi semua manusia.

Tujuannya adalah meningkatkan transparansi dalam keputusan moderasi konten perusahaan dan menjadi perubahan besar dalam cara beroperasi. (*)

Share :

Baca Juga

Ekstra

Hasil Drawing Liga Champions: Parade Big Match di Fase Grup

Ekstra

Ini Dia Hal Terpopuler di Facebook dan Instagram sepanjang Ramadan 2022

Ekstra

Gelontorkan Rp633 Triliun, Elon Musk Caplok 100 Persen Saham Twitter

Ekstra

Ada DOTA 2, PayPal hingga CS:GO, Ini Dia 6 Aplikasi yang Masih Diblokir Kominfo

Ekstra

THR Ludes Gegara Main Slot, Petugas PPSU Ngaku Dibegal

Ekstra

Kerap Tak Terima BST, MIO Jakbar Harap Pemerintah Perhatikan Nasib Jurnalis

Ekstra

Sejarah 10 Muharram di Antara Puasa Asyura dan Tradisi Masyarakat

Ekstra

Husin Munir: “Kemiskinan Ekstrem” Tak Boleh Ada di Kampung Pancasila