Home / Bekasi Raya

Kamis, 5 Mei 2022 - 07:32 WIB

Pelayanan Baznas Kota Bekasi Tak Manusiawi, Ketua Komisi IV: Miris

KOTA BEKASI – Ketua Badan Amil dan Zakat Nasional (Baznas) Kota Bekasi Ismail Hasyim menepis tudingan kantor yang dipimpin­nya memberi pelayanan tidak manusiawi kepada warga yang mengurus kebutuhannya di Baznas.

“Di atas banyak tempat duduknya. Sudah disiapkan kursinya. Sebenarnya sudah dibagi antrean, siang hari cuma orang terlalu cepat jadi antre,” kata Ismail kepada Rakyat Bekasi, Kamis (28/04) lalu.

Menurut Ismail, antrean tersebut terjadi karena warga dari empat kecamatan langsung datang di waktu yang bersamaan untuk meminta tanda tangan guru ngaji agar bisa dicairkan.

“Itu langsung orang bank­nya. Kita juga sudah lakukan sosialisasi untuk membagi waktunya. Tapi tetap aja antre karena belum waktunya. Karena hari ini adalah hari terakhir,” terangnya.

Terkait, gedung kantor Baznas yang kurang representatif, Ismail mengakui untuk mengatasi masalah itu pihaknya sudah melayangkan pengajuan untuk gedung Baznas Kota Bekasi.

“Ya mudah­-mudahan tahun ini ajuan kita direalisasikan. Mau ditaruh dimana, kita nggak apa­apa asalkan gedungnya layak,” tegasnya.

Baca Juga:  Alamak..., KUA Bekasi Selatan Banderol Biaya Nikah Rp5,7 Juta

Sementara itu terpisah, Ketua Komisi IV DPRD Kota Bekasi, Daradjat Kardono mengaku kecewa dan miris melihat kondisi tersebut.

Apalagi yang antre dan duduk di lantai mayoritas merupakan guru ngaji.

Menurut Politisi PKS ini, tidak semestinya memperlakukan guru ngaji seperti itu. Seharusnya pihak Baznas Kota Bekasi lebih menyiapkan fasilitas dalam hal ini tempat duduk jika mengundang guru ngaji 4 Kecamatan secara langsung.

“Ya saya sih miris ngeliatnya. Karena itu guru ngaji yang pada duduk di lantai, tidak manusiawi. seharusnya mereka (Baznas) menyiapkan tempat duduk yang layak, jangan sampai guru ngaji antre duduk di lantai,” katanya.

Mantan Ketua Fraksi PKS Kota Bekasi ini pun menegaskan agar kondisi tersebut harus menjadi perhatian pihak Baznas.

“Kepada Baznas Kota Bekasi, kalau ngundang orang banyak fasilitasnya disiapkan benar­benar jangan sampai memperlakukan guru ngaji seperti itu. Saya harap kedepan baznas harus memperbaiki, jika mengundang orang banyak. Apalagi itu guru
ngaji,” tutupnya.

Baca Juga:  Sardi Effendi Desak Kenaikan Anggaran BOSDA SD dan SMP di KUA-PPAS 2023 Kota Bekasi

Sebelumnya diberitakan, Badan Amil dan Zakat Nasional (Baznas) Kota Bekasi diketahui mendapatkan pemasukan dari Zakat dan pendapatan lainnya lebih dari Rp40 miliar.

Anehnya ada hal yang tidak manusiawi terpantau di kantor Baznaz Kota Bekasi, yang saat ini masih numpang di Komplek Muzdalifah Islamic Center.

Parahnya, kondisi kantornya terlihat sangat tidak memenuhi estetika yang berakibat tidak nyaman dipandang mata karena seluruh plafon hampir jebol.

Meski tidak mengeluhkan adanya pelayanan yang jauh dari kata ” Prima”, lelaki 39 tahun ini mengaku sangat prihatin dengan pelayanan baznas.

Hal tersebut terlihat dari warga masyarakat yang seharusnya mendapatkan pelayanan yang prima, terpaksa harus duduk deprok di lantai karena tidak tersedianya tempat duduk. (Mar)

Share :

Baca Juga

Bekasi Raya

Korupsi Rp17 Miliar, Wali Kota Bekasi Nonaktif Cuma Dituntut 9,5 Tahun

Bekasi Raya

Tidak Peduli Terhadap Guru Honor, Mahasiswa Kecam Bupati Bekasi

Bekasi Raya

Tentang ‘Walk Out’nya Gus Shol di Rapat Paripurna Karena Tak Ada Anggaran untuk Pesantren

Bekasi Raya

Tempat Hiburan di Kota Bekasi Wajib Tutup selama Ramadan 1443 H

Bekasi Raya

Fasilitas Nyaman dan Saling Menguntungkan, Perumda Tirta Patriot Perpanjang Kerjasama dengan BJB Syariah

Bekasi Raya

Selesaikan Laporan Keuangan Daerah Tercepat, Pemkot Bekasi Raih WTP 6 Kali

Bekasi Raya

Jeratan Pungli ala SMAN 17 Bekasi, Peras Orang Tua Siswa Hingga Rp1,935 Miliar

Bekasi Raya

Tertinggi Kedua di Jabar, Aktivitas Masif Warga Picu Lonjakan Kasus Aktif Covid-19 di Kota Bekasi