Home / Politik

Minggu, 5 Juni 2022 - 06:29 WIB

Koalisi Indonesia Bersatu Sangat Terbuka bagi Parpol Lain yang Ingin Bergabung

Silaturahmi Nasional Koalisi Indonesia Bersatu di kawasan Hutan Kota, Senayan, Sabtu (04/06/2022) malam.

Silaturahmi Nasional Koalisi Indonesia Bersatu di kawasan Hutan Kota, Senayan, Sabtu (04/06/2022) malam.

JAKARTA – Ketua Umum DPP Partai Golkar Airlangga Hartarto mengatakan Koalisi Indonesia Bersatu (KIB) yang terdiri atas Golkar, PAN, dan PPP sangat terbuka bagi partai politik lainnya yang hendak bergabung dengan mereka.

“Koalisi ini masih sangat terbuka dengan bergabungnya partai politik lain untuk bersama-sama dalam perahu ini. Kami menyadari bahwa membangun bangsa ini tidaklah dapat dilakukan hanya oleh satu golongan atau sendiri-sendiri,” kata Airlangga saat menyampaikan pidato dalam acara Silaturahim Nasional Koalisi Indonesia Bersatu (KIB) di Kawasan Hutan Kota Senayan, Jakarta, Sabtu (04/06/2022).

Menurut dia, untuk membangun bangsa Indonesia, diperlukan kerja sama, sinergi dan kolaborasi yang memanfaatkan potensi dari seluruh komponen bangsa.

Sebelumnya pada kesempatan yang sama, komitmen serupa juga telah disampaikan oleh Ketua Umum DPP Partai Amanat Nasional (PAN) Zulkifli Hasan dan Ketua Umum Partai Persatuan Pembangunaan (PPP) Suharso Monoarfa.

Baca Juga:  Desak Ketua Dewan Dicopot, Mahasiswa Geruduk DPRD Kota Bekasi

Zulkifli Hasan mengatakan semua pihak memiliki kesempatan yang sama untuk diusung sebagai calon presiden ataupun calon wakil presiden oleh KIB.

Lalu, Suharso menyampaikan KIB membuka diri bagi seluruh pihak dalam menghadirkan capres dan cawapres terbaik bagi Indonesia pada Pemilu 2024.

Lebih lanjut, Airlangga menyampaikan, sejak KIB disepakati dan diumumkan kepada publik pada 12 Mei 2022, mereka mendapatkan sambutan yang positif dari masyarakat.

“Alhamdulillah, telah mendapatkan sambutan yang positif dari masyarakat. Publik merespons secara antusias atas koalisi yang dibentuk oleh kita. Terdapat harapan baru dalam perpolitikan Indonesia,” ujarnya.

Menurut Airlangga, rakyat Indonesia memiliki ekspektasi terhadap suasana politik yang santun dan sejuk dengan mengedapankan politik gagasan dan ide.

“Tadi juga udah disampaikan, baik oleh Pak Zulkifli Hasan maupun Pak Suharso, mari kita sudahi politik identitas yang menimbulkan polarisasi sosial yang tajam dan dapat mengoyak tenun kebangsaan kita. Dengan Koalisi Indonesia Bersatu, kami ciptakan atmosfer politik persatuan dalam kebersamaan untuk menghadapi kontestasi politik tahun 2024,” ucap Airlangga.

Selanjutnya, ia menjelaskan alasan Koalisi Indonesia Bersatu dibentuk lebih awal, yakni 19 bulan sebelum Pemilu 2024.

Baca Juga:  100 Pelajar SMAN 14 Bekasi Hadiri Sosialisasi Bawaslu tentang Sistem Pemilu di Indonesia

Dia mengatakan hal tersebut dilakukan karena pembangunan politik persatuan harus dimulai dari sekarang.

“Kesepahaman dan chemistry harus jauh-jauh hari kita lakukan agar kita dapat melangkah ke depan dengan satu irama, satu frekuensi yang sama, serta sejalan dalam membangun kemajuan Indonesia,” kata Airlangga.

Pembangunan koalisi, tambah dia, juga tidak bisa dilakukan dalam suasana keterpaksaan atau keterdesakan. Sebaliknya, Airlangga mengatakan pembangunan kebersamaan politik harus dimulai dengan silaturahim dan komunikasi yang intensif. (ikh/mar)

Share :

Baca Juga

Bekasi Raya

Usai Terjungkal dari Kursi Ketua DPRD, Politisi PKS ini Terancam Jadi Tersangka

Politik

Bawaslu, KNPI dan 44 Ormas di Kota Bekasi Siap Awasi Pelaksanaan Tahapan Pemilu 2024

Bekasi Raya

DPC PDI Perjuangan Kota Bekasi Gelar Vaksinasi Massal

Bekasi Raya

DPRD Bersama Pemkot Bekasi Sahkan Dua Perda dan KUA-PPAS 2022

Politik

Demokrat Galang Kekuatan Perempuan Pendulang Suara di Pemilu 2024

Politik

Herman Khaeron Targetkan Partai Demokrat Kota Bekasi Dulang 15% Suara di Pemilu 2024

Advertorial

H. Tumai Dorong Pemkot Bekasi Fasilitasi UMKM Online Bagi Ibu Rumah Tangga dan Pemuda

Politik

Partai Demokrat Beri Sinyal ‘AHY’ Jadi Cawapres