Home / Ekstra

Minggu, 25 Desember 2022 - 05:00 WIB

Ditinggal Jutaan Pelanggan Selama 2022, Netflix Stop Fitur Berbagi Sandi Tahun Depan

Netflix telah kehilangan 970 ribu pelanggannya pada triwulan II-2022. Pada triwulan I-2022, Netflix kehilangan 200 ribu pelanggan.

Dengan demikian, perusahaan layanan streaming itu telah kehilangan 1,17 juta pelanggan selama semester I-2022.

Kini, Netflix mempunyai hampir 221 juta pelanggan. Dengan jumlah ini, perusahaan jasa streaming itu masih mendominasi usaha layanan streaming secara global.

Hilangnya 970 ribu pelanggan di triwulan II-2022 itu di bawah perkiraan awal 2 juta pelanggan. Namun, tetap saja pelanggan Netflix berkurang.

”Berat dalam beberapa hal, kehilangan sejuta pelanggan dan untuk mengatakannya sebagai sukses. Namun, kami benar-benar menyiapkan diri dengan sangat lebih baik pada tahun depan,” kata Co-chief and pendiri Netflix, Reed Hastings, dalam paparannya akhir pekan kemarin.

Dalam paparan pendapatan perusahaan, Netflix memperkirakan akan mendapatkan 1 juta pelanggan baru pada triwulan III-2022. Saham Netflix sedikit naik setelah pengumuman hilangnya 970 ribu pelanggan tersebut.

Ini mengindikasikan para investor tetap yakin pada prospek usaha Netflix.

Pada akhir tahun ini Netflix berencana untuk berhenti menerapkan fitur kata sandi mulai tahun depan. Perusahaan layanan streaming film tersebut merasa rugi dengan adanya fitur ini.

Macrumours melaporkan bahwa fitur ini akan mulai dihentikan secara bertahap pada awal 2023. Sudah banyak rumor mengenai setting ini sebelumnya, namun Netflix masih mencari cara untuk mewujudkannya.

Berbagi kata sandi disetop Tahun depan

Netflix pasti sudah lama tahu bahwa fitur berbagi kata sandinya merusak pemandangan yang terus menggerogoti keuntungannya. Namun lonjakan pelanggan di tahun 2020 menyebabkan Netflix mengabaikannya.

Baca Juga:  Unggahannya Dinilai Anti-Semit, Akun Instagram dan Twitter Kanye West Kena Suspend

Namun, penurunan pendapatan mendorong CEO Netflix Reed Hastings untuk mulai berbenah tentang masalah tersebut.

Terlihat jelas bahwa Netflix mengalami penurunan jumlah pelanggan selama 10 tahun terakhir. Untuk mengatasi masalah ini, Netflix berencana mewajibkan pelanggan yang berbagi akun dengan orang-orang dari rumah tangga yang berbeda untuk membayar penggunaan fitur tersebut pada awal 2023.

Sebelumnya, Netflix menguji pembayaran tambahan (biaya tambahan) untuk berbagi kata sandi di beberapa negara di Amerika Latin. Netflix diketahui membebankan biaya tambahan sekitar $3 atau Rp46.790.

Di negara-negara tersebut, pemegang akun utama harus memberikan kode verifikasi kepada siapa saja yang ingin mengakses akun non-residen. Netflix akan berulang kali meminta kode untuk menambah pelanggan lain ke rumah tangga Anda hingga tagihan bulanan Anda terbayar.

Di masa mendatang, Netflix akan memberlakukan aturan terkait pembagian kata sandi ini melalui alamat IP, nomor ID perangkat, dan aktivitas akun.

Untuk menghindari kehilangan pelanggan, Netflix akan menerapkan aturan ini secara bertahap, bukan sekaligus.

Netflix ingin memenangkan pelanggan baru dengan daftar ini, lapor ScreenRant. Mereka juga ingin membatasi orang yang mengakses akun Netflix mereka, meskipun mereka tinggal di rumah yang terpisah.

Baca Juga:  THR Ludes Gegara Main Slot, Petugas PPSU Ngaku Dibegal

Selain menghapus fitur berbagi kata sandi, Netflix juga memperkenalkan langganan yang diiklankan dengan harga lebih murah di Amerika Serikat (AS) yaitu $6,99 atau sekitar Rs 105.000 per bulan untuk mendongkrak pendapatan.

Sayangnya, model langganan ini memiliki batasan lain, yaitu tidak disertakannya beberapa penawaran populer.

Perubahan konsumen

Fitur ini kemudian menjadi terobosan bagi Netflix. Di sisi lain, banyak pelanggan mengeluh bahwa banyak serial populer seperti Arrested Development dan House of Cards tidak tersedia di “versi anggaran” Netflix.

Selain itu, mekanisme berbagi kata sandi yang baru diuji telah memicu protes dari pelanggan, menurut laporan dari Amerika Latin. Jika Netflix terus menggunakan strategi yang menyebabkan ketidakpuasan konsumen, pelanggan mungkin akan teralienasi.

Tantangan yang dihadapi Netflix, kata Direktur Pelaksana GlobalData, Neil Saunders., termasuk juga perubahan perilaku konsumen.

Bagi yang mulai berlangganan Netflix pada puncak pandemi, mereka mulai mengevaluasi paket langganan mereka. Kini seiring kehidupan yang berangsur-angsur kembali normal, banyak di antaranya yang kembali ke gaya hidup sebelum pandemi.

“Di samping pertumbuhan yang melambat, Netflix tidak sedang dalam masalah. Namun untuk kembali ke tingkat pertumbuhan yang tinggi seperti sebelumnya, Netflix perlu berubah tapi perubahan itu akan berlangsung seperti evolusi ketimbang revolusi” kata Saunders. (*)

Share :

Baca Juga

Ekstra

Angkat Usep Jadi Dirut PDAM Tirta Bhagasasi 3 Periode, Bupati Bekasi Digugat ke PTUN Bandung

Ekstra

Jalur Puncak Berlaku Sistem Ganjil Genap Hingga Minggu
All new terios

Ekstra

Video Kelemahan dan Kelebihan All New Terios

Ekstra

Dewan Pers Hanya Terima Aduan via LPE mulai Januari 2023

Ekstra

Sempat Dipandang Sebelah Mata, Penampilan Puan saat Sidang MPR Diobrolin Warganet

Ekstra

Hasil Drawing Liga Champions 2022-23, Ada Grup Neraka dan Reuni dengan Mantan

Ekstra

Panglima TNI Tinjau Instalasi Terpusat OTG dan Kelurahan Rorotan di Cilincing

Ekstra

Komplotan Penipu Tunjangan Covid-19 Senilai US$250 Juta Terungkap