Home / Ekstra

Jumat, 13 Januari 2023 - 09:18 WIB

Hasil Penelitian PBB: Lubang Lapisan Ozon Berangsur Pulih Berkat Protokol Montreal

Sebuah penelitian terbaru yang dipimpin PBB menunjukkan lubang di lapisan pelindung ozon di atas Antartika akan pulih sepenuhnya dalam waktu sekitar 40 tahun.

Sebuah penelitian terbaru yang dipimpin PBB menunjukkan lubang di lapisan pelindung ozon di atas Antartika akan pulih sepenuhnya dalam waktu sekitar 40 tahun.

Sebuah penelitian terbaru yang dipimpin PBB menunjukkan bahwa lubang di lapisan pelindung ozon di atas Antartika akan pulih sepenuhnya dalam waktu sekitar 40 tahun.

Pemulihan tersebut dimungkinkan berkat penghapusan hampir 99 persen zat perusak ozon yang dilakukan secara global.

Laporan yang terbit setiap empat tahun tersebut, dipresentasikan dalam Pertemuan Tahunan ke-103 Komunitas Meteorologi AS di Denver.

Mengutip VOA News, laporan itu menunjukkan bahwa jika kebijakan saat ini terus diterapkan, lapisan ozon diperkirakan akan pulih ke kondisi tahun 1980 –sebelum muncul lubang ozon– sekitar tahun 2066 untuk bagian di atas Antartika, pada 2045 di atas Kutub Utara, dan pada 2040 untuk wilayah lainnya di seluruh dunia.

Kondisi tersebut menunjukkan lubang ozon Antartika perlahan membaik dalam segi luasan lubang dan kedalaman sejak tahun 2000.

Baca Juga:  Waspada Aksi Rampas Motor dengan Modus Debt Collector

Penelitian ilmiah tersebut memantau kemajuan Protokol Montreal, kesepakatan global yang dicapai pada 1987 dan diterapkan pada 1989.

Protokol itu dibuat untuk melindungi lapisan ozon Bumi dengan menghapus secara bertahap bahan kimia yang mengurasnya, yang kerap digunakan sebagai propelan dalam produk-produk rumah tangga atau penyejuk udara.

Baca Juga:  Sempat Dipandang Sebelah Mata, Penampilan Puan saat Sidang MPR Diobrolin Warganet

Dalam pernyataannya, Sekretariat Ozon Program Lingkungan PBB Meg Seki mengatakan data pemulihan ozon dalam studi terbaru ini adalah ‘berita fantastis’.

“Dampak dari Protokol Montreal terhadap mitigasi perubahan iklim sangatlah besar,” ujar Seki seraya menyebutkan perjanjian tersebut (Protokol Montreal) sebagai ‘pemenang sejati bagi lingkungan hidup’.

Kajian terbaru itu dibuat berdasarkan studi ekstensif, penelitian dan data yang dikumpulkan para pakar dari Organisasi Meteorologi Dunia PBB; Program Lingkungan PBB; Dinas Kelautan dan Atmosfer Nasional AS; badan antariksa AS (NASA); dan Komisi Eropa. (*)

Share :

Baca Juga

Persija luncurkan jersey dan skuat

Ekstra

Jersey Persija Laku Keras Usai Juara Piala Presiden

Ekstra

Presiden Jokowi, Ferdy Sambo dan Anies Jadi Tokoh Terpegah 2022

Ekstra

Peserta BI Fast Gelombang Keempat Bertambah 25 Bank, Cek Daftarnya

Ekstra

H-4 Hari Raya Idul Fitri, 1.157.959 Juta Kendaraan Tinggalkan Jabotabek

Ekstra

Kominfo: Pembagian STB Gratis Akselerasi “Analog Switch Off”

Ekstra

Google Play Store “Defined of a Decade” Rilis 10 Aplikasi Terpopuler Pembentuk Generasi di Indonesia

Ekstra

Menstruasi Tidak Teratur hingga Selalu Ingin Konsumsi Makanan Manis, Ini 12 Gejala PCOS

Ekstra

Nikmati “Promo Kejutan Lebaran” di Hotel Harper Cikarang