Bawaslu Jabar: Pelanggaran ASN Terbukti, Bawaslu Kota Bekasi Sembunyi di Putusan Kolektif Kolegial

- Jurnalis

Rabu, 7 Februari 2024

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Sejumlah Camat bersama Penjabat (Pj) Wali Kota Bekasi Raden Gani Muhamad berpose dengan menunjukan jersey dengan nomor punggung dua (2).

Sejumlah Camat bersama Penjabat (Pj) Wali Kota Bekasi Raden Gani Muhamad berpose dengan menunjukan jersey dengan nomor punggung dua (2).

KOTA BEKASI – Badan Pengawas Pemilu (Bawaslu) Jawa Barat (Jabar) silang pendapat dengan Bawaslu Kota Bekasi terkait keputusan penanganan perkara terhadap dugaan netralitas pamer jersey nomor dua oleh ASN Pemkot Bekasi.

Baca Juga:  Inspektorat Kota Bekasi Periksa 35 Kepala Puskesmas dan 4 Direksi RSUD Tipe D terkait Upeti Bulanan

Perbedaan perspektif dan pendapat tersebut nampak jelas dengan koreksi yang dilakukan Bawaslu Jawa Barat terhadap keputusan Bawaslu Kota Bekasi yang tertuang dalam Surat Pemberitahuan Status Koreksi, NOMOR: 001/K/LPIPP/Prov/13.00/1/2024 yang ditandatangani Ketua Bawaslu Provinsi Jawa Barat Zacky Muhamad Zam Zam, tertanggal 2 Februari 2024.

Adapun surat tersebut tertulis bahwa Bawaslu Provinsi Jawa Barat telah melakukan pemeriksaan permintaan koreksi yang diajukan oleh Pelapor (Ihsan Wiguna), terkait dengan laporan dengan nomor: 015/LP/PL/Kota/13.03/1/2024.

ADVERTISEMENT

SCROLL TO RESUME CONTENT

Komisioner Badan Pengawas Pemilu (Bawaslu) Provinsi Jawa Barat Koordinator Divisi Penyelesaian Sengketa Herminus Koto mengatakan bahwa pihaknya telah melakukan koreksi atas putusan Bawaslu Kota Bekasi terkait kegiatan pamer jersey nomor dua.

“Sehingga kita koreksi, terkait pidananya dan unsurnya belum terpenuhi itu, sudah benar Bawaslu Kota Bekasi. Tapi terkait dengan pelanggaran ASN-nya itu dinilai terbukti, oleh karena itu kita teruskan ke KASN (Komisi ASN) dan ke Mendagri untuk mereka mengambil keputusannya,” ucapnya

Baca Juga:  Kasus Pamer Jersey Berakhir Antiklimaks, LSM Trinusa: Bawaslu Masuk Angin?

Herminus juga menyebut jika pihaknya telah mengkaji dugaan pelanggaran netralitas ASN yang dilakukan para Camat dan ASN di Kota Bekasi terbukti melanggar undang-undang lainnya seperti Peraturan Menteri PAN-RB dan SK Kebersamaan.

“Kan ada dua, pidana dan pelanggaran ASN-nya dengan undang-undang lain. Ada tiga cluster (ASN) yang terkena (sanksi),” jelasnya singkat.

Penjabat (Pj) Wali Kota Bekasi Raden gani Muhamad menyerahkan secara simbolis Jersey bernomor punggung dua kepada Camat Medansatria Widy Tiawarman, Jumat (29/12/2023) lalu.

Perbedaan Perspektif Bawaslu Kota Bekasi dalam menilai pelanggaran yang sama

Sebagai pengingat, Bawaslu Kota Bekasi menyimpulkan tidak terdapat tindakan pidana pemilu dan atau tidak ada pelanggaran kode etik ASN dalam kasus dugaan pelanggaran Netralitas ASN tersebut.

“Kita sudah memutuskan, sudah melakukan kajian pembahasan pleno dengan unsur sentra Gakkumdu, maka kesimpulannya adalah bahwa berdasarkan keterangan pelapor, saksi dan terlapor dan ahli tidak terdapat dugaan tindakan pidana pemilu dan atau tidak ada pelanggaran kode etik ASN dalam kegiatan tersebut,” ucap Kordiv Penanganan Pelanggaran Data dan Informasi Bawaslu Kota Bekasi Muhammad Sodikin di Gedung Bawaslu Kota Bekasi, Senin (22/01/2024) lalu

Menurut Sodikin, berdasarkan analisis terhadap delik delik unsur Pasal setiap ASN, Anggota TNI, Kepolisian, Perangkat Desa dan Atau Badan Pemusyawarah Desa yang melanggar sebagaimana ketentuan Pasal 280 Ayat 3, dipidana Kurungan Paling Lama 1 Tahun dan Denda Rp 12 Juta tidak terpenuhi.

Baca Juga:  Kenakan Celana Berbeda Nomor, Para Camat Terindikasi Sengaja Pamer Jersey Nomor Dua

Atas dasar itu, Bawaslu Kota Bekasi menyimpulkan secara rekomendasikan menyatakan untuk Laporan Nomor 015/LP/PL/Kota/13.03/1/2024 tidak terpenuhi unsur pelanggaran pemilu sebagaimana yang disangkakan.

Hal tersebut berarti, kasus dugaan pelanggaran netralitas ASN yang pamer Jersey nomor dua, tidak dapat diteruskan ke tahap selanjutnya.

Bawaslu Kota Bekasi Salahkan Keputusan Kolektif Kolegial 

Sementara itu terpisah, seolah menyangkal langkah koreksi yang dilakukan Bawaslu Jabar, Ketua Bawaslu Kota Bekasi Vidya Nurrul Fathia mengklaim untuk keputusan perkara menyoal pamer jersey yang dilakukan oleh para Camat dan Pj Wali Kota Bekasi sudah dilaksanakan secara mekanisme prosedural pleno kolektif kolegial.

“Bawaslu Kota Bekasi telah menjalankan mekanisme dalam laporan jersey melalui mekanisme penanganan yang sesuai, dan pengambilan keputusannya dengan pleno kolektif kolegial,” ucap Ketua Bawaslu Kota Bekasi Vidya Nurrul Fathia saat dikonfirmasi RakyatBekasi.com melalui pesan singkat, Selasa (06/02/2024).

Baca Juga:  Mas Tri: Kejaksaan Negeri Bekasi Sengaja Abaikan Arahan Jaksa Agung RI Burhanuddin?

Vidya memastikan bahwa keputusan Bawaslu Kota Bekasi, kata dia, sudah diketahui oleh pihak pelapor yang melaporkan dugaan perkara itu juga sudah melakukan koreksi dari hasil keputusan Bawaslu.

Hasilnya, seperti yang sudah diketahui melalui hasil rekomendasi oleh Bawaslu Jawa Barat.

“Terhadap hasil putusan kami tersebut, pelapor mengajukan koreksi putusan ke Bawaslu Provinsi Jabar dan hasil putusan tersebut  seperti yang sudah diketahui oleh rekan-rekan,” tutupnya. (DAP)

Baca Juga:  Mas Tri Desak Kejari Bekasi Usut Tuntas Dugaan Korupsi dan Penyalahgunaan Wewenang Oknum TP3

Berita Terkait

Klaim Rekapitulasi Pilpres 2024 Rampung, Hasil Hitung Kota Bekasi di KPU Pusat Masih 52 persen
Rambu Bus Stop Sedang Dipesan, Dishub Anggarkan Rp3,6 Miliar untuk Halte BISKITA
Operasional Perdana Kamis Besok, BISKITA Trans Bekasi Patriot Gratis Selama Enam Bulan
Pemkot Luncurkan BISKITA Trans Bekasi Patriot, Moda Transportasi Terintegrasi LRT Terbaru
Bela Sarinah yang Dilecehkan Bule, Ketua GmnI Bekasi Dikeroyok Hingga Babak Belur
Belum Lihat Antusias Warga, Pj Gani Tinjau Pelaksanaan PSL di Kecamatan Rawalumbu
Diikuti Oleh 900 DPT, KPU Kota Bekasi Gelar Pemungutan Suara Lanjutan
Kemarau Panjang Picu Harga Beras di Kota Bekasi Melambung Tinggi
Berita ini 129 kali dibaca

Berita Terkait

Senin, 26 Februari 2024 - 10:48 WIB

Klaim Rekapitulasi Pilpres 2024 Rampung, Hasil Hitung Kota Bekasi di KPU Pusat Masih 52 persen

Senin, 26 Februari 2024 - 08:25 WIB

Rambu Bus Stop Sedang Dipesan, Dishub Anggarkan Rp3,6 Miliar untuk Halte BISKITA

Senin, 26 Februari 2024 - 07:22 WIB

Operasional Perdana Kamis Besok, BISKITA Trans Bekasi Patriot Gratis Selama Enam Bulan

Senin, 26 Februari 2024 - 06:53 WIB

Pemkot Luncurkan BISKITA Trans Bekasi Patriot, Moda Transportasi Terintegrasi LRT Terbaru

Senin, 26 Februari 2024 - 03:32 WIB

Bela Sarinah yang Dilecehkan Bule, Ketua GmnI Bekasi Dikeroyok Hingga Babak Belur

Sabtu, 24 Februari 2024 - 14:35 WIB

Diikuti Oleh 900 DPT, KPU Kota Bekasi Gelar Pemungutan Suara Lanjutan

Kamis, 22 Februari 2024 - 14:38 WIB

Kemarau Panjang Picu Harga Beras di Kota Bekasi Melambung Tinggi

Kamis, 22 Februari 2024 - 11:53 WIB

Warga DKI Jakarta Bermukim di Kota Bekasi Lebih dari Setahun Wajib Pindah Domisili

Berita Terbaru