Seusai Disuntik Vaksin, Bang Pepen: Tak Usah Panik, Rasanya Seperti Digigit Semut

- Jurnalis

Jumat, 15 Januari 2021 - 11:24 WIB

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Kota Bekasi – Pemerintah Kota Bekasi untuk kali pertama menggelar parade penyuntikan vaksin Covid-19 kepada unsur Forkominda Kota Bekasi pada Jum’at (15/01/2021), di Stadion Patriot Chandrabaga Kota Bekasi.

Turut hadir dalam vaksinasi tersebut antara lain; Pimpinan DPRD Kota Bekasi, Kapolres Metro Bekasi Kota, Dandim 0507/Bekasi, Ketua Pengadilan Negeri Bekasi, Kepala Kejaksaan Negeri Bekasi.

Seusai disuntik Vaksin Covid-19, Wali Kota Bekasi Rahmat Effendi mengaku dirinya tidak mengalami rasa sakit yang berarti. Malah menurut politisi Partai Golkar yang akrab disapa Bang Pepen ini, lebih sakit digigit oleh semut ketimbang rasa sakit saat dia disuntik vaksin Covid-19 beberapa saat lalu.

ADVERTISEMENT

ads

SCROLL TO RESUME CONTENT

“Rasanya seperti digigit semut. Digigit semut lebih sakit. Biasa saja malah agak adem. Saya lakukan persiapan khusus tidur lebih cepat karena saya biasa kurang tidur. Tensi 130 lolos dan alhamdulillah sudah divaksin,” kata Bang Pepen seraya menunjukkan lengannya yang baru saja disuntik.

Tak lupa dirinya berpesan kepada masyarakat agar tidak perlu khawatir ataupun takut yang berlebihan saat akan divaksin nanti.

Malah menurut Bang Pepen, lebih baik segera divaksin daripada menunggu dengan perasaan was-was akan terinfeksi Covid-19.

Baca Juga:  Harga Turunan Cabai di Kota Bekasi Naik Hingga 10 Persen Pasca Idul Adha

“Sudah ada antibodi karena kita sudah divaksin,” tegasnya.

Usai Forkompinda, pelaksanaan vaksin Covid-19 tahap pertama kemudian diperuntukkan bagi tenaga kesehatan walaupun belum memenuhi jumlah keseluruhan nakes di Kota Bekasi, yakni sebanyak 23 ribu nakes.

“23 ribuan yang ada. Kota Bekasi baru menerima 14 ribuan vaksin dari pengajuan 500 ribu. Sementara jumlah penduduk Kota Bekasi 2.4 juta jiwa. Semoga Pemerintah pusat segera mengirimkan lagi vaksin dan kita akan bersurat permintaan kepada Kementerian Kesehatan,” terang Bang Pepen.

Seperti kita ketahui bersama, pandemi Covid-19 telah berdampak besar pada segala aspek di masyarakat termasuk kesehatan dan perekonomian. Maka perlu dilakukan intervensi spesifik selain penerapan disiplin protokol kesehatan yaitu melalui cara pemberian vaksin yang aman dan halal.

Baca Juga:  Bantah Lakukan "Money Politic", Tim Pemenangan Ranny A Rafiq: Itu Fitnah

Upaya vaksinasi merupakan salah satu bentuk ikhtiar yang diharapkan dapat memberi pengaruh positif dalam menurunkan kesakitan dan kematian akibat Covid-19.

Sebagai informasi, Vaksinasi Covid-19 dilakukan dalam beberapa tahap:

  1. Tahap pertama (Januari-April 2021) dengan sasaran tenaga kesehatan
  2. Tahap kedua (Januari-April 2021) dengan sasaran petugas layanan publik
  3. Tahap ketiga (April 2021-Maret 2022) dengan sasaran masyarakat rentan dari aspek geospasial, sosial dan ekonomi.
  4. Tahap keempat (April 2021-Maret 2022) dengan sasaran masyarakat dan pelaku ekonomi lainnya.
Baca Juga:  Korupsi Rp17 Miliar, Wali Kota Bekasi Nonaktif Cuma Dituntut 9,5 Tahun

Vaksinasi diberikan dua kali pada setiap sasaran. Dengan rentan waktu 14 hari setelah vaksinasi pertama, untuk memaksimalkan pembentukan kekebalan tubuh.

Kota Bekasi telah menerima 14.060 vaksin, dimana pemberian vaksin kepada sasaran akan dilaksanakan di 120 layanan yaitu 42 puskesmas, 46 Rumah Sakit dan 32 Klinik.

Pemkot Bekasi telah membentuk Tim Pelaksana, Tim Monitoring dan Evaluasi serta Pokja KIPI (Kejadian Ikutan Pasca Imunisasi). Selain itu telah dilakukan workshop untuk tim pelaksana vaksinasi untuk puskesmas, RS, dan Klinik yang telah ditetapkan. (Mar)

Visited 1 times, 1 visit(s) today

Berita Terkait

Rapat Ilegal ala Politisi Kalimalang Demi Amankan ‘Titipan’ PPDB Online 2024
Hari Pertama Operasi Patuh Jaya 2024, Polisi Temui Masih Banyak Pelanggar
Bau Pungli di Pelatihan KMD, 292 Guru se-Kota Bekasi Dicekek Rp2 Juta
Operasi Patuh Jaya 2024 akan Digelar Besok, Polisi Incar 14 Pelanggaran Ini
Ngopi Darat ala PENA’98 bersama eks ‘FORKOT’ di Bumi Patriot
Polisi Amankan Komplotan Curanmor di Kota Bekasi, Hasilnya Buat Judi Online
Jadi Sarang Mafia Pendidikan, Massa Aksi Segel Disdik Kota Bekasi
Belum Terima Laporan PPDB Online, Pj Gani Ungkap Kota Bekasi Kekurangan Gedung SMP

Berita Terkait

Senin, 15 Juli 2024 - 14:25 WIB

Rapat Ilegal ala Politisi Kalimalang Demi Amankan ‘Titipan’ PPDB Online 2024

Senin, 15 Juli 2024 - 11:02 WIB

Hari Pertama Operasi Patuh Jaya 2024, Polisi Temui Masih Banyak Pelanggar

Senin, 15 Juli 2024 - 00:56 WIB

Bau Pungli di Pelatihan KMD, 292 Guru se-Kota Bekasi Dicekek Rp2 Juta

Minggu, 14 Juli 2024 - 18:23 WIB

Operasi Patuh Jaya 2024 akan Digelar Besok, Polisi Incar 14 Pelanggaran Ini

Sabtu, 13 Juli 2024 - 16:51 WIB

Ngopi Darat ala PENA’98 bersama eks ‘FORKOT’ di Bumi Patriot

Berita Terbaru